Cerita di Awal 2017

Assalamu’alaikum readers yang semoga selalu dilindungi oleh Tuhan Yang Maha Segalanya. Apa kabar? Saya harap kita semua dalam keadaan baik. Ada yang sedang sakit? Semoga diberikan kesembuhan dan disehatkan kembali. 

Ngomong-ngomong soal sakit, sebenernya saat ini saya dalam masa pemulihan setelah satu minggu yang lalu menjalani operasi usus buntu. Duh, kalo ditanya rasanya gimana? Saya cuma bisa bilang, alhamdulillah nikmat banget. Nikmat sakitnya, nikmat nyerinya, nikmat segala-galanya. Pokoknya alhamdulillah Allah.swt masih sayang. 

Jadi gini, awal cerita kenapa saya bisa sampai dioperasi, karena beberapa minggu yang lalu sering ngerasain sakit diperut sebelah kanan bawah. Tadinya sih gak terlalu nanggepin banget, tapi kok lama-lama bikin gak nyaman juga. Aktifitas mulai terganggu karena rasa sakitnya yang sering hilang timbul. Makin ngerasa gak nyaman akhirnya saya putusin buat berobat ke klinik didekat rumah. 

Disana saya nyeritain keluhan yang saya alami. Setelah ngejelasin semuanya, dokter langsung meminta saya untuk merebahkan badan di kasur yang tersedia. Dokter tersebut kemudian menekan bagian perut kanan bagian bawah. Sang dokter mendiagnosa bahwa saya terkena usus buntu. Sempet kaget, tapi saya mencoba untuk tetap tenang. Dokter lalu membuatkan resep obat dan surat istirahat supaya saya nggak kerja selama satu minggu kedepan. Sayapun pulang dan menuruti apa yang dokter itu bilang.  

Beberapa hari kemudian saya mulai ngerasain mual-mual bahkan muntah. Tanpa pikir panjang akhirnya saya kembali ke klinik tersebut dan nyeritain apa yang saya alami saat itu.  Dokter tersebut segera membuat surat rujukan untuk meminta saya melakukan pemeriksaan lebih lanjut ke rumah sakit. 

Keesokan harinya, saya datang kesebuah rumah sakit milik pemerintah yang terletak di daerah Rawamangun, Jakarta Timur. Saya memeriksakan kesehatan saya kebagian penyakit dalam. Hal yang sama dilakukan oleh dokter di klinik, perut bagian kanan bawah saya ditekan untuk memastikan apakah nyeri atau tidak. Lagi-lagi saya merasakan nyeri ketika perut saya ditekan. Hemmh, saya mulai berfikir memang ada yang tidak beres dengan perut saya. 

Untuk memastikan diagnosis yang telah dibuat, dokter penyakit dalam tersebut meminta saya untuk melakukan tes darah, urin, serta usg abdomen. Saya mengikuti apa yang disarankan oleh dokter tersebut. Setelah hasilnya sudah keluar saya diminta untuk ke bagian bedah dengan menunjukkan hasil lab tersebut untuk tindakan selanjutnya.

Singkat cerita, setelah melakukan serangkain pemeriksaan tersebut, saya lalu beralih ke dokter bedah. Hal yang membuat saya kaget adalah ketika dokter bedah mengharuskan saya melakukan operasi hari itu juga karena kondisi usus buntu yang saya derita sudah parah. Beliau menerangkan bahwa jika saya tidak melakukan operasi pengangkatan usus buntu, itu akan memperparah keadaan saya, apalagi jika usus buntunya pecah didalam tubuh, kematianlah yang aka menjumpai saya. Mendengar pernyataan dokter tersebut, tak terasa air mata saya netes. Gak apa-apa kalo kalian bilang saya ini cengeng. Tapi emang sebenernya saya cengeng. Mendengar kata operasi saja sudah membuat saya takut, apalagi harus dibayangi dengan kata “kematian”. Meskipun pada dasarnya semua yang hidup pasti mati, dan itu tak mungkin terelakan. Tapi kan saya belom nikah ih, pengen ngerasain nikah, punya keluarga, punya anak dan hidup bahagia. 

Gak lama, saya langsung menghubungi orang tua untuk memberitahukan hal tersebut. Dokter bedah tersebut meminta untuk berbicara dengan orang tua saya, dengan lemas saya memberikan telepon genggam saya kepada dokter. Diam, adalah hal yang bisa saya lakukan ketika mendengarkan dokter berbicara kepada orang tua saya melalui telepon. 

Malam harinya, saya sudah siap dengan baju operasi setelah melakukan serangkaian pemeriksaan yang dilakukan sebelum operasi, seperi tes darah, rontgen, dan tes kehamilan yang saya sendiri gak tau apa hubungannya dengan usus buntu sedangkan saya sendiri belum menikah. Tapi yasudahlah, saya nurut aja. Oh iya, ada kejadian yang bisa dibilang ngeselin dan bikin saya panik setengah bingung. 

Jadi gini, sebelum saya melakukan operasi saya diminta untuk melakukan tes kehamilan. Dengan menggunakan alat tes kehamilan pada umumnya, saya diminta untuk pipis dan kemudian mencelupkan alat tersebut pada urin saya (tapi yang ngetes si susternya, saya mah duduk lemes di kursi roda pas abis pipis) . Hal yang membuat saya bingung adalah ketika saya dinyatakan positif hamil. Dalam hati ngomong “saya hamil? gimana mungkin saya bisa hamil sedangkan saya baru selesai haid?”. Duh ini suster bener gak sih?, gumam dalam hati.  Tak lama kemudian seorang dokter bertanya pada suster tersebut untuk memastikan kebenaran hasil test. 

  • Dok. : tadi itu emang garisnya berapa?
  • Sus. : satu dok
  • Dok. : ya ampun, masa kamu gak ngerti sih, kan saya udah bilang, kalo garisnya dua itu positif, kalo satu ya negatif. Waduh kamu ini, bahaya loh kalo salah gitu. 
  • Sus. : *nyengir* eh, iya dok maaf saya salah. 
  • Dok.  : duh kamu, berarti mbaknya itu negatif hamil
  • Saya : Astagfirullah nih suster bikin panik aja, kan gak mungkin saya jadi kayak Maryam yang hamil tanpa dibuahi.
  • Dok. : Maaf ya mbak
  • Saya : Gapapa dok (dengan nada agak sebel) 

Oke, balik lagi ke operasi usus buntu. Setelah semua siap, saya langsung memasuki ruangan operasi yang sebelumnya meminta doa kepada orang tua dan keluarga yang saat itu berkumpul untuk menunggu jalannya operasi. Deg-deganpun dimulai. Tubuh saya mulai ditelanjangi, lalu disuntik obat bius dan kemudian ( ngerasa badan mati rasa dan melayang).

*Satu setengah jam kemudian*

Operasi selesai. Saya dipindahkan keruang pemulihan dengan tubuh yang hanya ditutupi oleh selimut tebal untuk menutupi badan yang mulai kedinginan. Setelah itu, dokter menunjukkan hasil operasi (usus buntu yang udah dipotong dan dimasukin kedalam tabung kecil) kehadapan muka saya sambil berkata : “ini cacingnya, udah diangkat”. Ngeliat itu aja udah bikin ngeri, apalagi harus ngeliat perut sendiri yang sekarang udah dijahit buat ngangkat itu cacing. Saya awalnya bingung pas dibilang cacing, tapi mungkin karna bentuknya yang emang mirip cacing. 

Saya dibawa ke kamar inap untuk dirawat sebagai bentuk tindakan selanjutnya untuk memulihkan keadaan pasca operasi. Bukannya tidur, saya malah sekuat tenaga buat nyoba gerakin kaki yang sedari tadi gak bisa digerakin sama sekali. Pegel banget rasanya cuma bisa telentang tanpa bisa gerakin badan sama sekali. Sumpah, ini nyiksa banget ditambah perut yang mulai panas nyeri.

Selanjutnya, malam pertama setelah operasi dilakukan saya masih belum bisa tidur nyeyak karena sakit yang berangsjr mulai makin terasa karena efek bius yang mulai menghilang. 

Dan kini, saya sudah berada dirumah dengan keadaan masih terbalut perban jahitan dan masih harus bulak balik rumah sakit untuk melakukan kontrol. 

P.S : ini jahitan bakalan jadi daging atau dilepas ya? 

Sendu

Sejauh mana kita berjalan, aku bahkan tak sempat menghitung jejak langkah kita berdua. Aku terlalu sibuk tertawa dikala kita bergandeng tangan. Aku terlalu bahagia ketika kita berjalan setujuan. Hingga aku tak pernah mau menimba seberapa banyak air mata yang jatuh terbuang.

Tak banyak yang ingin kujelaskan. Bahkan, hingga diakhir tulisan ini. Kamulah orang yang sedetikpun tak pernah lepas dari pikiranku.

Dan pada akhirnya, aku dan kamu hanya bisa terdiam diujung tebing yang tinggi. Entah akan jatuh ke jurang kekecewaan, atau tetap bertahan melawan angin yang kencang.

18 April 2016

“Kamu belum selesai kerjanya? ”

“Belum, aku harus editing juga. Kenapa?  Kangen ya? ”

” Iya, aku pengen bakso yang kamu janjiin waktu itu”

“Kirain kangen aku, taunya kangen bakso”

“Kangen kamu gak perlu bilang ke kamu”

“Lah terus bilang ke siapa?”

“Bilang sama yang nyiptain kamu aja”

“Yaudah, besok kita ketemu”

“Emang besok udh rampung kerjaannya?”

“Belum, tapi barusan Tuhan bisikin aku buat nemuin kamu yang lagi kangen”

“………”

“Kok diem?”

“Aku lagi bilang makasih sama Tuhan”

“Yaudah bobo sana, besok aku dateng ke rumah.. Have a good sleep”

“iya, jangan terlalu malem ngerjainnya, biar besok gak banyak ngegas”

“hahaha… Iya sayang.. ”

*tidur dengan segaris senyuman rindu*

(Jakarta, 18 April 2016. Ditemani rintik hujan)

Akhir Cerita

Kisah yang sudah ku tulis semuanya berakhir dengan haru. Aku memilih jalanku dan dia memilih jalannya pula.

Satu yang ku yakini adalah, kelak kami akan bertemu dipersimpangan jalan. Menggenggam erat satu sama lain. Berjalan beriringan melewati satu jalan yang sama.

Aku akan meminta pada Rab-ku untuk menjaganya selalu. Melindungi setiap langkahnya. Kudoakan semoga ia bahagia. Hanya itu agar aku juga merasa bahagia.

Selamat berpisah. Semoga jalanmu dan jalanku dipertemukan disaat yang tepat.

Aku Tahu Tuhan Mencintaiku

Jikalau aku salah, tolong maafkan semua kesalahanku.
Aku tak pernah tau bagaimana jalan hidupku satu menit kedepan, apalagi jika aku harus menebak apa yang akan terjadi ditahun depan. Kau pikir aku seorang peramal? Hey, bagaimana bisa aku meramalkan diriku sendiri sedang saat ini aku masih banyak bersimpuh memohon pada-Nya untuk kebaikan hidup. Aku mungkin sudah gila. Bahkan untuk sesaat aku merasa tak ingin menjalani apa yang telah digariskan. Aku ingin marah.

Emosiku mencuat ketika sudah cukup lama aku terdiam disuatu ruangan yang membosankan. Padahal, harusnya aku bersyukur atas apa yang Tuhan berikan. Tapi aku ingin marah. Marah pada keadaan yang membuatu hampir gila. Jika saja aku tak bertemu dia, mungkin aku benar-benar sudah gila.

Aku tau mungkin Tuhan terlalu cemburu padaku yang dahulu terlalu mementingkan dunia. Tuhan ingin membuatku sangat begitu mencintai-Nya dengan segenap doa yang kupanjatkan. Tuhan memang selalu punya cara untuk menguji kesetiaanku pada-Nya.

Jikalau itu adalah sebuah kenaikan posisiku dimata-Nya, lantas apa yang perlu aku khawatirkan. Padahal janji-Nya adalah benar.

Mungkin Tuhan akan memberikanku hadiah yang jauh lebih indah dari harapanku. Hadiah yang membuatku melupakan rasa sedih yang telah aku lalui.

Aku mungkin belum beruntung, tapi aku tak boleh berputus asa terhadap rahmat-Nya.

Aku Benci Kamu

Tag

,

Aku benci caramu menyayangiku.
Aku benci saat engkau mengusap peluhku.
Aku benci ketika kau berkata tak ingin jauh dariku.
Aku benci mendengar semua kata cintamu.
Aku benci kala engkau merindukanku.
Aku benci saat kau memelukku.
Aku benci saat kau menggenggam erat tanganku.

Aku benci melihat senyumanmu yang tak pernah lepas dari ingatanku.
Aku benci saat aku tak bisa jauh bahkan dari bayanganmu.
Aku benci ketika aku merindukanmu.
Aku benci bahwa aku mencintaimu.
Aku benci kau yang selalu membuat hatiku luluh.
Aku benci adanya kamu dihidupku.
Aku benci kau yang selalu tinggal dihatiku.

Aku benci tak bisa membencimu.

Celotehan Soal Hubungan Percintaan

Tag

, , ,

Seorang pangeran berjalan menghampiri sang putri, lalu dengan lembut pangeran mencium tangan sang putri. Membuat sang putri tersenyum tulus, lalu mereka hidup bahagia selama-lamanya. Selesai.

Kalau semua kisah cinta bisa seindah dongeng, mungkin banyak orang gak mau hidup dalam kenyataan yang nyatanya gak semanis kisah di negeri dongeng. Kisah dimana dua orang yang saling jatuh cinta lalu mereka hidup bahagia tanpa kita tau kalo mereka gak pernah berantem. Oke,  itu cuma cerita buat pengantar tidur adek manis biar mereka gak mimpi serem. Seserem muka gue sekarang yang lagi nulis ini dengan muka kumel karna males cuci muka. Yap, menstruasi emang bikin mood gue jadi gak jelas dan males segalanya.

Andai saja adek kecil itu tau kalo cinta gak semanis cerita dongeng yang tiap hari mereka denger. Mungkin mereka gak mau lagi dibayang-bayangi khayalan indah soal pangeran dan si putri. Mereka bakalan tetep menikmati indahnya masa kanak-kanak yang bisa bebas mau main sama siapa aja, main apa aja karena yang ada dipikiran mereka cuma main, main dan main. 

Baca lebih lanjut

Cerita Malam Ini

Tag

, ,

Denting detik jam berlalu begitu lambat. Aku termenung sendiri memikirkan bagaimana ini semua bisa terjadi. Dalam ruang gelap, semua seolah terasa mencekam. Bukan karna sosok hantu yang akan menyergapku, tapi karna situasi yang kini membuatku sangat ketakutan.

Bagaimana mungkin aku bisa begitu merasa takut seperti ini, padahal semua begitu ceria. Semua begitu indah. Sampai pada akhirnya aku berada dititik lemahku untuk menerima bahwa aku berada disekeliling orang yang kapan saja bisa menerkam kebahagiaan ini. Seolah bahwa aku merasa begitu takut kehilangan apa yang aku miliki.

Atau seharusnya aku relakan saja semua, membiarkannya terbang sejauh mungkin. Hingga ia merasa puas lalu kembali ke rumah. Rumah yang sudah kubangun dengan cinta dan doa. Kalau itu yang terbaik, semoga Tuhan menguatkan rumahku dari terpaan angin dan badai yang akan meruntuhkannya.

Jumat, 5 Februari 2016
Dengan hati yang gundah.

Sebuah Nama Mengawali Cerita

Tag

, , ,

Byan, sebut saja pria ini dengan panggilan bang brewok. Kemarin, gue dan dia telah melangsungkan sebuah tantangan dimana kami harus membuat sebuah tulisan yang bertemakan perjalanan. Hmmm asiknya sih perjalanan beneran, alias jalan-jalan ketempat yang keren. Tapi yasudahlah, mari dijalani saja tantangan ini. Awalnya sempet hopeless karna dia udah terbiasa berhubungan sama yang namanya movie script sedangkan gue cuma seorang blogger biasa yang follower twitternya dikit, apalagi instagram. Duuhh mak ngenes banget pokoknya mah. Eeitts follower instagram gue dikit, soalnya emang gue gak begitu aktif main instagram. Paling buka cuma liat tas-tas sama baju kece aja.*pembelaan diri*

Kali ini gue mau ceritain sebuah perjalanan hidup yang banyak berubah dari waktu ke waktu. Dimulai dari gue berojol dari perut emak gue dengan bentuk yang alhamdulillah utuh, lalu mulai tumbuh menjadi sesosok anak kecil yang imut, ngegemesin dan unyu, yang kemudian lambat laun menjadi perempuan yang saat ini sudah beranjak dewasa dengan paras cantik dan mempesona. Udah jangan protes, biar guenya seneng soalnya jarang yang bilang gue cantik selain diri gue sendiri.

Waktu kecil sekitar umur 1 tahun, gue betubuh bulat dengan beberapa lipatan di tangan dan paha. Kata emak, gue itu dulu makannya gampang. Gak pernah pilih-pilih makanan, dikasih dedek dicampur air yang dibikin kayak bubur aja pasti gue makan. Karena dulu mungkin belum ada bubur instan kayak jaman sekarang yang tinggal tuang terus seduh. Ah emak gue emang paling kreatif dah. Tapi gue bersyukur karna emak gue gak setega itu buat ngasih makan gue dengan dedek yang dia beli buat ngasih makan ayam, bisa-bisa itu ayam gak kebagian karena abis buat makan gue. Selain gak pilih-pilih makanan, emak gue cerita kalo gue itu kuat banget kalo minum susu. Dulu itu gue tinggal di Bandung dan paman gue kebetulan bekerja di tempat pemerah susu sapi. Jadi setiap dia selesai memerah susu, dia selalu bawa hasil perahannya untuk dibawa pulang dan diberikan kepada emak gue untuk diolah lagi menjadi susu murni yang hangat. Sampe sekarangpun gue paling suka kalo minum susu murni, rasanya itu gurih-gurih enyooyyy.
Baca lebih lanjut

Pengalaman Seru di Ulang Tahun Huawei #HuaweiID15th

Tag

Huawei di Indonesia bukanlah nama yang asing ditelinga kita. Siapa sangka, brand yang dulu sempat terkenal karena bekerjasama dngan Esia kini kiprahnya semakin memuncak. Jika Huawei yang kita ketahui hanya memproduksi handphone saja, baiknya kita telusuri dahulu. Selain menghasilkan product handphone dan tablets, nyatanya Huawei Indonesia menyediakan layanan dalam hal koneksi jaringan yang memudahkan kita dalam berkomunikasi sehari-hari. Seperti Telecom Network Energy, BTS dan masih banyak lainnya.

Kemarin, gue dan temen-temen dari komunitas Blogger Kancut Keblenger mendapatkan kesempatan untuk turut serta dalam perayaan ulang tahun Huawei Indonesia yang ke-15. Perayaan ulang tahun #HuaweiID15th  dilaksanan di Hotel Ritz Carlton, Pacific Place Sudirman Jakarta Selatan. Acara ini  berlangsung dengan begitu banyak kegembiraan yang tergambar dari suasana yang ada disana. Dengan kaos serba merah, karyawan Huawei ikut bergabung untuk bersama-sama memeriahkan pesta tersebut.

IMG_20160129_140001_1454051369140

Baca lebih lanjut