Tag

,

Waktu menunjukkan jam 8 malam, dengan tubuh tergeletak di kasur yang empuk. Suhu tubuh meninggi lagi, mungkin efek kemarin sakit belum pulih benar. Jadilah sekarang saya terkulai lemas tak berdaya. Ini agak berlebihan sih.

Malam ini, mungkin kalian sedang berbahagia dengan uang dikantong, atau barisan angka di saldo ATM. Bisa membeli apa yang kalian mau, tapi saya enggak. Saya masih harus menunggu ia datang, masuk ke dalam rekening saya dengan bahagia.

Sedari kemarin, saya masih belum mendapat kepastian kapan si *yang banyak diharapkan orang saat memasuki akhir bulan* akan masuk di rekening. Ini rasanya tuh seperti naruh harapan banyak ke gebetan, tapi gak pernah ngajak jadian. Ngenes pak buk.

Disaat yang lain udah pasang wajah ceria, saya masih aja bulak balik ngecek isi rekening dari balik HP. jadi hectic banget sama HP. Dikirain orang mah saya kurang kerjaan ngeliatin HP terus, padahal emang di balik HP harapan saya disematkan. Siapa tau pas lagi ngecek udah masuk sejumlah angka yang bisa bikin saya sumringah cerah bahagia harum memepesona. Nyatanya ENGGAK!!!

Cita Citata pas banget lagi nyanyi “sakitnya tuh disini, di dalam dompetku” hayaahh ini mah sakitnya udah bukan hati lagi soalnya. Udah bikin saya jadi sensitif. Lebih dari sensitifnya cewek yang lagi PMS. Pokoknya baperan banget deh malam ini. *jawaban untuk kamu yang tadi nyangka kalo saya lagi PMS*

Semoga aja, selepas tidur nanti malam dan bangun di esok hari, barisan angka tersebut sudah masuk dengan ceria di rekening saya. Menumbuhkan senyuman kecil di pipi yang sejak dua hari lalu mulai cemberut karena belum terima gaji.

Hello my salary, where are you??

Iklan