Tag

, , ,

Byan, sebut saja pria ini dengan panggilan bang brewok. Kemarin, gue dan dia telah melangsungkan sebuah tantangan dimana kami harus membuat sebuah tulisan yang bertemakan perjalanan. Hmmm asiknya sih perjalanan beneran, alias jalan-jalan ketempat yang keren. Tapi yasudahlah, mari dijalani saja tantangan ini. Awalnya sempet hopeless karna dia udah terbiasa berhubungan sama yang namanya movie script sedangkan gue cuma seorang blogger biasa yang follower twitternya dikit, apalagi instagram. Duuhh mak ngenes banget pokoknya mah. Eeitts follower instagram gue dikit, soalnya emang gue gak begitu aktif main instagram. Paling buka cuma liat tas-tas sama baju kece aja.*pembelaan diri*

Kali ini gue mau ceritain sebuah perjalanan hidup yang banyak berubah dari waktu ke waktu. Dimulai dari gue berojol dari perut emak gue dengan bentuk yang alhamdulillah utuh, lalu mulai tumbuh menjadi sesosok anak kecil yang imut, ngegemesin dan unyu, yang kemudian lambat laun menjadi perempuan yang saat ini sudah beranjak dewasa dengan paras cantik dan mempesona. Udah jangan protes, biar guenya seneng soalnya jarang yang bilang gue cantik selain diri gue sendiri.

Waktu kecil sekitar umur 1 tahun, gue betubuh bulat dengan beberapa lipatan di tangan dan paha. Kata emak, gue itu dulu makannya gampang. Gak pernah pilih-pilih makanan, dikasih dedek dicampur air yang dibikin kayak bubur aja pasti gue makan. Karena dulu mungkin belum ada bubur instan kayak jaman sekarang yang tinggal tuang terus seduh. Ah emak gue emang paling kreatif dah. Tapi gue bersyukur karna emak gue gak setega itu buat ngasih makan gue dengan dedek yang dia beli buat ngasih makan ayam, bisa-bisa itu ayam gak kebagian karena abis buat makan gue. Selain gak pilih-pilih makanan, emak gue cerita kalo gue itu kuat banget kalo minum susu. Dulu itu gue tinggal di Bandung dan paman gue kebetulan bekerja di tempat pemerah susu sapi. Jadi setiap dia selesai memerah susu, dia selalu bawa hasil perahannya untuk dibawa pulang dan diberikan kepada emak gue untuk diolah lagi menjadi susu murni yang hangat. Sampe sekarangpun gue paling suka kalo minum susu murni, rasanya itu gurih-gurih enyooyyy.

Memasuki usia anak-anak, gue pindah ke Jakarta karna babeh gue kerja disana. Pada awalnya itu gue terpisah jarak antara emak gue dan babeh. Jadi gue tinggal sama emak gue di Bandung sedangkan bokap tinggal di Jakarta karna harus mencari nafkah buat ngebiayain hidup kami. Emak gue pernah cerita sama gue, waktu gue kecil itu gue sering berdiri dipinggir jalan. Bukan nungguin om-om lewat atau mau jadi joki three in one, melainkan gue selalu berharap babeh gue dateng buat nemuin gue. Karena jarak yang ternyata bisa bikin begitu menyedihkan. Semacam LDR-an, punya status tapi wujudnya gak keliatan. Sampe kadang gue berfikir kalo hubungan yang tanpa status tapi wujud ada terus itu agak mendingan deh. Eh, tapi gak tau juga sih. Udah ah balik ke topik, jadi akhirnya babeh gue membawa kami ke Jakarta untuk tinggal bersama. Horeeee, mungkin itu adalah ekspresi kebahagiaan yang bisa gue bayangin kalo gue masih inget masa kecil gue yang jauh dari sosok seorang ayah.

PicsArt_02-02-02.07.26

Gue semasa kecil dengan pipi tembem -_-

Masa anak-anak gue dihabiskan dengan bermain bersama temen-temen sebaya gue, karna baru banget pindah ke Jakarta dan gue terbiasa ngomong bahasa sunda alhasil temen-temen gue cuma diem dan garuk-garuk kepala karna gak ngerti sama yang gue omongin. Tapi itu semua bukan jadi kendala besar buat gue bisa gabung sama mereka. Anak kecil mah kan yang penting main. Emangnya anak muda, kalo udah ngumpul yang dilakuin mah kebanyakan ngomongnya, apaan aja juga diomongin, mulai dari ngomongin orang, hobby, kerjaan dan masih banyak lagi buat jadi bahan obrolan.

Sekitar umur 5 tahun gue memulai sekolah di sebuah TK yang letaknya gak jauh-jauh amat dari rumah. Dimasa itulah gue merasakan masa yang bahagia. Masa dimana gue berangkat sekolah cuma buat belajar, nyanyi-nyanyi dan mainin banyak permainan yang disedain di sekolah. Saat itu gue udah mulai lancar bahasa nasional yaitu bahasa Indonesia. Hal yang paling menyenangkan adalah kalo udah sesi olah raga. Gue inget olah raga dilaksanakan setiap hari jumat. Hari dimana gue harus berpakaian olah raga, bawa bekel makanan sehat dan jalan dari sekolah keliling komplek dengan hati riang, terus sampe di sekolah tau-tau udah ada bubur kacang ijo sama roti tawar. Enak banget pokoknya.

Setelah gue berhasil menyelesaikan tugas gue sebagai seorang anak TK, akhirnya gue mulai masuk ke Sekolah Dasar. Gue menghabiskan 6 tahun lamanya untuk menyelesaikan pendidikan. 6 tahun bukan waktu yang sebentar, karna selama 6 tahun itu gue banyak belajar. Belajar berbagai macam pelajaran sampe belajar gimana caranya bermain karet yang benar. Dulu gue sama temen-temen sekolah gue sering banget main karet sampe konyolnya adalah kita jadi berantem karna yang salah satu tim menang dalam permainan itu. Kalo zaman sekarang mah berantemnya bukan karna main karet, tapi berantem karna gebetan kita ternyata pacaran sama temen kita sendiri. Duh, emang ya beda zaman beda juga permasalahan yang dihadapi.

Mulai beranjak remaja, ya masa dimana pacaran mulai melekat di lingkungan sekitar gue. Bayangin aja, pas gue SMP temen-temen sekelas gue udah pada mulai punya pacar. Sedangkan gue masih polos dan gak tau gimana rasanya pacaran. Ah, dimasa ini buat gue gak terlalu penting sama yang namanya pacaran, justru dimasa ini gue dapetin sahabat yang super duper solid banget. Gue sahabatan dengan 3 orang yang buat gue mereka itu Best Friend Ever. Sampai saat inipun  gue sama mereka masih tetap sahabatan, emh kira-kira umur persahabatan kita udah 9 tahun lamanya. Dan sebut saja panggilan untuk kami adalah ASBOY (Asoy Geboy), emang agak geli sih tapi yaudahlah ini udah jadi kesepakatan bersama dan kami tetep enjoy dengan nama itu.

Cosplay mulai masuk ke tanah air, animasi Naruto mulai digandrungi oleh temen-temen gue. Dulu pas jaman gue SMK, budaya Jepang mulai merambah dikalangan anak muda. Termasuk gue yang saat itu suka banget sama hal yang berbau jepang. Yang gue suka dari budaya Jepang saat itu adalah musik dan kartunnya. Gue suka sama salah satu band rock yang menurut gue kece banget. Larc~en~Ciel, yup gue suka band ini karena ketularan temen gue yang tiap kali ketemu pasti dengerinnya lagu mereka. Pokoknya mah i love you dah akang Hyde.

Memasuki masa-masa kuliah, hmmh kuliah ya, awalnya gue pikir kuliah itu bakalan kayak di sinetron-sinetron anak muda. Nyatanya masa kuliah itu lebih keren dari sinetron. Masa dimana gue mulai berubah dari segi banyak hal. Masa dimana gue mulai tau arti cinta. Masa dimana gue tau yang mana temen yang mana bukan. Masa dimana gue mulai suka sama hal-hal baru kayak nongkrong bareng di angkringan depan kampus, ngebolang kemana-mana, ikutan touring bareng temen-temen kampus, hunting photo rame-rame sampe ikutan ajang photo taman hiburan terkenal di Jakarta dan free masuk kesana. Dan yang paling sering kami lakuin adalah kami sering bakar-bakaran bareng. Bukan bakar diri bareng-bareng, tapi kita ngumpulin uang buat beli ayam kampus eh ayam kampung maksudnya. Abis itu kita ngeliwet dengan sambel yang kita olah ala sendiri, entah sih rasanya emang agak aneh tapi ya namanya bareng sama temen mah jadi seru aja. Ah pokoknya semua itu gue rasain pas dimasa ini. Masa yang nano-nano banget.

Sekarang gue udah ditahap mulai dewasa. Gue udah lulus kuliah dan baru aja resign dari kerjaan. Bukan tanpa sebab gue memutuskan untuk hengkang dari dunia persilatan. Tapi karna ada hal yang jauh lebih penting dari sekedar uang. Setelahnya gue menganggur karna belom dapet kerjaan baru lagi. Disaat-saat begini entah dengan tujuan apa Allah mempertemukan gue dengan seseorang yang buat gue itu kayak seorang pemandu jalan yang bawa lampu petromak, mirip petugas siskamling sih. Dia nuntun gue menuju jalan Allah supaya gue bisa jadi manusia yang lebih baik lagi.

Awal gue kenal dia dimulai dari sosial media yang gue mainin cuma buat nge-share semua tulisan gue. Dari situ gue kenalanan sama dia. Gak ada yang spesial sih waktu kenalan itu. Cuma lucunya dia itu setengah manusia alay. Ketika peradaban bumi mulai berpindah dari ke-alay-an menuju normal, dia itu masih hidup didalamnya. Beberapa bulan kenal dia akhirnya kami memutuskan untuk bertemu selepas gue pulang dari Bandung, karna saat itu gue harus bermigrasi kesana atas dasar keperluan keluarga. Makin hari makin jadi. Iya jadi jatuh cinta ke dia. Dengan semua pelajaran yang dia kasih ke gue melalui hadist-hadist yang dia bawa buat gue baca dan pelajari. Dengan semua sikap lembutnya yang bikin gue meleleh layaknya es krim yang dianggurin. Dengan perhatian yang dia kasih meskipun gak semanis gulali yang abang-abang jual. Pokoknya dengan semua hal yang dia bawa buat nunjukkin kalo dia sayang sama gue.

Hal yang paling menarik hati gue adalah dia seolah-olah jadi imam gue yang siap ngebimbing gue buat menuju jalan yang diridhai Allah. Dia yang perlahan-lahan kasih tau gue bahwa kuasa Allah luas banget, dia yang mulai ngebuka pintu hati gue buat masuk jauh lebih dalam untuk mencintai Tuhan. Dia itu bagaikan temen, sahabat, pacar, orang tua, bahkan kayak guru agama yang selalu doyan ceramahin gue. Dia adalah doa yang selalu gue semogakan untuk bisa terus bareng-bareng saat ini hingga nanti.

PicsArt_02-02-02.02.38

Sebelum dan Sesudah Berhijab

Perjalanan yang sebenarnya gue rasa baru dimulai, perjalanan dimana gue harus banyak belajar menjadi manusia yang lebih baik, manusia yang punya manfaat bagi sesama, manusia yang gak boleh banyak ngeluh tapi kudu banyak bersyukur. Hijrah, yap kalo boleh gue bilang sekarang ini gue sedang dalam perjalanan. Perjalanan menuju kearah yang lebih baik.

Gue dulu belum berhijab, masih metal (melow total), dan berpenampilan cuek bebek seasiknya gue aja. Sekarang gue memutuskan untuk berubah menutupi kepala gue dengan hijab. Awalnya gue ngerasa bahwa pake hijab itu gerah, gak nyaman dan segala macam alasan yang ngebuat gue ogah buat pake hijab. Entah mungkin memang sudah saatnya atau gue dapet hidayah, gue akhirnya memilih untuk melakukan perubahan.

Perubahan itu emang perlu. Kalo kita mau maju, ya kita harus bergerak, bukan cuma diem ditempat apalagi sampe nengok kebelakang terus. Kayak orang yang abis putus cinta, mau move on tapi niat gak niat, akhirnya diem aja ditempat. Mantan udah jadian sama yang lain tapi kita masih aja nangis dipojokan kamar. Hih.

Iklan