Assalamu’alaikum readers yang semoga selalu dilindungi oleh Tuhan Yang Maha Segalanya. Apa kabar? Saya harap kita semua dalam keadaan baik. Ada yang sedang sakit? Semoga diberikan kesembuhan dan disehatkan kembali. 

Ngomong-ngomong soal sakit, sebenernya saat ini saya dalam masa pemulihan setelah satu minggu yang lalu menjalani operasi usus buntu. Duh, kalo ditanya rasanya gimana? Saya cuma bisa bilang, alhamdulillah nikmat banget. Nikmat sakitnya, nikmat nyerinya, nikmat segala-galanya. Pokoknya alhamdulillah Allah.swt masih sayang. 

Jadi gini, awal cerita kenapa saya bisa sampai dioperasi, karena beberapa minggu yang lalu sering ngerasain sakit diperut sebelah kanan bawah. Tadinya sih gak terlalu nanggepin banget, tapi kok lama-lama bikin gak nyaman juga. Aktifitas mulai terganggu karena rasa sakitnya yang sering hilang timbul. Makin ngerasa gak nyaman akhirnya saya putusin buat berobat ke klinik didekat rumah. 

Disana saya nyeritain keluhan yang saya alami. Setelah ngejelasin semuanya, dokter langsung meminta saya untuk merebahkan badan di kasur yang tersedia. Dokter tersebut kemudian menekan bagian perut kanan bagian bawah. Sang dokter mendiagnosa bahwa saya terkena usus buntu. Sempet kaget, tapi saya mencoba untuk tetap tenang. Dokter lalu membuatkan resep obat dan surat istirahat supaya saya nggak kerja selama satu minggu kedepan. Sayapun pulang dan menuruti apa yang dokter itu bilang.  

Beberapa hari kemudian saya mulai ngerasain mual-mual bahkan muntah. Tanpa pikir panjang akhirnya saya kembali ke klinik tersebut dan nyeritain apa yang saya alami saat itu.  Dokter tersebut segera membuat surat rujukan untuk meminta saya melakukan pemeriksaan lebih lanjut ke rumah sakit. 

Keesokan harinya, saya datang kesebuah rumah sakit milik pemerintah yang terletak di daerah Rawamangun, Jakarta Timur. Saya memeriksakan kesehatan saya kebagian penyakit dalam. Hal yang sama dilakukan oleh dokter di klinik, perut bagian kanan bawah saya ditekan untuk memastikan apakah nyeri atau tidak. Lagi-lagi saya merasakan nyeri ketika perut saya ditekan. Hemmh, saya mulai berfikir memang ada yang tidak beres dengan perut saya. 

Untuk memastikan diagnosis yang telah dibuat, dokter penyakit dalam tersebut meminta saya untuk melakukan tes darah, urin, serta usg abdomen. Saya mengikuti apa yang disarankan oleh dokter tersebut. Setelah hasilnya sudah keluar saya diminta untuk ke bagian bedah dengan menunjukkan hasil lab tersebut untuk tindakan selanjutnya.

Singkat cerita, setelah melakukan serangkain pemeriksaan tersebut, saya lalu beralih ke dokter bedah. Hal yang membuat saya kaget adalah ketika dokter bedah mengharuskan saya melakukan operasi hari itu juga karena kondisi usus buntu yang saya derita sudah parah. Beliau menerangkan bahwa jika saya tidak melakukan operasi pengangkatan usus buntu, itu akan memperparah keadaan saya, apalagi jika usus buntunya pecah didalam tubuh, kematianlah yang aka menjumpai saya. Mendengar pernyataan dokter tersebut, tak terasa air mata saya netes. Gak apa-apa kalo kalian bilang saya ini cengeng. Tapi emang sebenernya saya cengeng. Mendengar kata operasi saja sudah membuat saya takut, apalagi harus dibayangi dengan kata “kematian”. Meskipun pada dasarnya semua yang hidup pasti mati, dan itu tak mungkin terelakan. Tapi kan saya belom nikah ih, pengen ngerasain nikah, punya keluarga, punya anak dan hidup bahagia. 

Gak lama, saya langsung menghubungi orang tua untuk memberitahukan hal tersebut. Dokter bedah tersebut meminta untuk berbicara dengan orang tua saya, dengan lemas saya memberikan telepon genggam saya kepada dokter. Diam, adalah hal yang bisa saya lakukan ketika mendengarkan dokter berbicara kepada orang tua saya melalui telepon. 

Malam harinya, saya sudah siap dengan baju operasi setelah melakukan serangkaian pemeriksaan yang dilakukan sebelum operasi, seperi tes darah, rontgen, dan tes kehamilan yang saya sendiri gak tau apa hubungannya dengan usus buntu sedangkan saya sendiri belum menikah. Tapi yasudahlah, saya nurut aja. Oh iya, ada kejadian yang bisa dibilang ngeselin dan bikin saya panik setengah bingung. 

Jadi gini, sebelum saya melakukan operasi saya diminta untuk melakukan tes kehamilan. Dengan menggunakan alat tes kehamilan pada umumnya, saya diminta untuk pipis dan kemudian mencelupkan alat tersebut pada urin saya (tapi yang ngetes si susternya, saya mah duduk lemes di kursi roda pas abis pipis) . Hal yang membuat saya bingung adalah ketika saya dinyatakan positif hamil. Dalam hati ngomong “saya hamil? gimana mungkin saya bisa hamil sedangkan saya baru selesai haid?”. Duh ini suster bener gak sih?, gumam dalam hati.  Tak lama kemudian seorang dokter bertanya pada suster tersebut untuk memastikan kebenaran hasil test. 

  • Dok. : tadi itu emang garisnya berapa?
  • Sus. : satu dok
  • Dok. : ya ampun, masa kamu gak ngerti sih, kan saya udah bilang, kalo garisnya dua itu positif, kalo satu ya negatif. Waduh kamu ini, bahaya loh kalo salah gitu. 
  • Sus. : *nyengir* eh, iya dok maaf saya salah. 
  • Dok.  : duh kamu, berarti mbaknya itu negatif hamil
  • Saya : Astagfirullah nih suster bikin panik aja, kan gak mungkin saya jadi kayak Maryam yang hamil tanpa dibuahi.
  • Dok. : Maaf ya mbak
  • Saya : Gapapa dok (dengan nada agak sebel) 

Oke, balik lagi ke operasi usus buntu. Setelah semua siap, saya langsung memasuki ruangan operasi yang sebelumnya meminta doa kepada orang tua dan keluarga yang saat itu berkumpul untuk menunggu jalannya operasi. Deg-deganpun dimulai. Tubuh saya mulai ditelanjangi, lalu disuntik obat bius dan kemudian ( ngerasa badan mati rasa dan melayang).

*Satu setengah jam kemudian*

Operasi selesai. Saya dipindahkan keruang pemulihan dengan tubuh yang hanya ditutupi oleh selimut tebal untuk menutupi badan yang mulai kedinginan. Setelah itu, dokter menunjukkan hasil operasi (usus buntu yang udah dipotong dan dimasukin kedalam tabung kecil) kehadapan muka saya sambil berkata : “ini cacingnya, udah diangkat”. Ngeliat itu aja udah bikin ngeri, apalagi harus ngeliat perut sendiri yang sekarang udah dijahit buat ngangkat itu cacing. Saya awalnya bingung pas dibilang cacing, tapi mungkin karna bentuknya yang emang mirip cacing. 

Saya dibawa ke kamar inap untuk dirawat sebagai bentuk tindakan selanjutnya untuk memulihkan keadaan pasca operasi. Bukannya tidur, saya malah sekuat tenaga buat nyoba gerakin kaki yang sedari tadi gak bisa digerakin sama sekali. Pegel banget rasanya cuma bisa telentang tanpa bisa gerakin badan sama sekali. Sumpah, ini nyiksa banget ditambah perut yang mulai panas nyeri.

Selanjutnya, malam pertama setelah operasi dilakukan saya masih belum bisa tidur nyeyak karena sakit yang berangsjr mulai makin terasa karena efek bius yang mulai menghilang. 

Dan kini, saya sudah berada dirumah dengan keadaan masih terbalut perban jahitan dan masih harus bulak balik rumah sakit untuk melakukan kontrol. 

P.S : ini jahitan bakalan jadi daging atau dilepas ya? 

Iklan